Uncategorized
Mar25

>Urgent, Important or normal situation

>Pagi ini saya bangun sedikit kesiangan tidak seperti biasanya, maklumlah dari pagi kerja offline siang ngajar ekstra di sekolah sampai tengah 6 sore, jam 7 malam kuliah di Udinus sampai tengah 10 malam, pulang dan langsung cek email, ternyata ada orderan masuk, cek rekening di KLikBCA sudah bertambah juga saldoku, wah bakalan lembur lagi nich… ACTION!!!!
malam terus berjalan, dan ternyata waktu sudah menunjuk jam 2 pagi, wedew..!! akhirnya kerjaan aku selesaikan dan baru inget..!! ternyata ada tugas kampus satunya (Unisula) yang harus di tumpuk sore ini, berlanjut mengerjakan tugas kampus. mata semakin mengantuk dan tugas kampus belum kelar juga.
kasusss…

akhirnya badan sudah tidak kuat lagi dan terkapar di pelukan tante keyboard yang sejak semalem aku pijitin terus.

sayup kudengar panggilan sholat di mushola sebelah, tapi mata ini terasa berat untuk di buka, dan betul juga aku kesiangan, Astaghfirullahal ‘adziim..
setelah sholat subuh dan aku lanjutkan sholat dhuha, terus tidur lagi…

di tengah-tengah tidur pembalasanku, ada telpon masuk, Haloo… mas amin di minta segera ke SMP N 4 ada laptop yang bermasalah dan harus ditangani sekarang juga.

1 menit berikutnya, musik dari hp ku berbunyi lagi tanda telpon sekolahku (SMP Muhammadiyah 7 Semarang) berbunyi “Assalamu ‘alaikum… Mas Amin nanti jam tengah 10 ada pengepakan soal ujian(kebetulan aku jadi panitia bagian ngurusi soal-soal ujian), saya jawab iya pak…
kemudian teringat lagi bahwa hari ini ada tambahan materi kuliah di udinus, dan materinya lumayan susah juga kalau gak ngikuti.

kasusss…

dalam satu waktu ada 3 acara yang aku bingung untuk memilihnya. service laptop di SMP tetangga penting karena langgananku, dan aku harus siap ketika ada panggilan.
satu lagi pengepakan soal di SMP ku yang mengharuskan aku ada disana. kemudian kuliah untuk kesuksesan pendidikanku.

akhirnya aku teringat kata-kata pak Romi: kalian harus bisa membedakan situasi-situasi berikut:
1. Urgent (penting tapi dengan situasi yang mendesak)
2. Important (situasi penting saja)
3. Normal (situasi yang biasa aja)

wadew…. dari masalahku tadi aku berfikiran panggilan sekolahlah yang aku anggap urgent.
akhirnya mandi terus berangkat dech ke sekolah.
ternyata acara pengepakan soal dibatalkan, walaah…. dan sempet berfikiran kenapa tadi gak nyervice aja ya… kan lumayan dapet income, hehe…
tapi udah kadung bilang gak bisa ya udah akhirnya di sekolah aja. eee… ternyata pikiranku dijawab sama Yang memberi Rizki, ada panggilan Kepala Sekolah dan ternyata ada sesuatu yang belum terselesaiakan yang intinya buntutnya aku dapet income lagi… dan ternyata 10 x lipat dari jasa nyervice. Alhamdulillah… tak disangka-sangka… Arrizqu min haisu laa yah tasib (Rizki datang-nya dari arah yang tidak disangka)… wekekekk… ndalil segala…

habis itu berangkat dech kuliah walau telat tapi gak papalah dari pada gak kuliah. hehe…

Author: 

author