Uncategorized
Dec1

>Mitos Seputar Imunisasi

>

1. Imunisasi dapat menyebabkan timbulnya penyakit yang hendak dicegah.
Faktanya: mustahil anak terserang penyakit dari kuman yang sudah dilemahkan atau mati.

2.Kalau semua anak lain sudah mendapat imunisasi juga akan terlindungi.
Faktanya: jika satu anak tidak menerima imunisasi, ada kemungkinan banyak anak lain juga begitu, akhirnya penyakit menyebar tanpa bisa ditanggulangi.

3.Imunisasi tidak 100 persen efektif, sehingga sia-sia memberikan imunisasi.
Faktanya: dalam dunia medis, jarang ada hal yang berhasil 100 persen. Namun perkembangan teknologi terlah mendorong imunisasi yang ada saat ini hingga tingkat keberhasilannya mencapai 85-99 persen.

4.Reaksi imunisasi mungkin akan menyakiti anak.
Faktanya: biasanya reaksi yang muncul akan ringan saja, seperti demam, kemerahan sakit hanya di tempat yang disuntik, hingga ruam ringan. Jarang terjadi kejang atau reaksi alergi berat.

5.Asalkan anak sehat, aktif, dan makan makanan bergizi, anak tak memerlukan imunisasi.
Faktanya: vaksinasi diberikan supaya anak tetap sehat, bukan membuat anak sehat. Tujuannya untuk melindungi anak dari serangan penyakit.

6.Jika anak tidak sehat 100 persen, vaksin tidak boleh diberikan.
Faktanya: ternyata dalam tubuh yang mengalami infeksi ringan sekalipun, vaksin masih dapat bekerja.

7.Pada seri vaksinasi, jika satu kali terlambat diberikan, harus diulang lagi dari awal.
Faktanya: hal ini tidak benar. Ulangan atau booster bisa tetap diberikan dari yang terlambat diberikan saja, bukan dari awal.

8.Autisme disebabkan oleh imunisasi MMR.
Faktanya: sudah ada 17 proyek riset yang dilakukan tidak membuktikan hubungan ini.
Bahkan riset yang menyebutkan hubungan itu ternyata direkayasa, dan pemimpin riset tersebut diinvestigasi oleh Dewan Dokter Inggris.

Rate this article!
>Mitos Seputar Imunisasi,5 / 5 ( 1votes )

Author: 

author